Proyek Smelter Halmahera Lygend Rp14,8 Triliun Segera Beroperasi

Proyek Smelter Halmahera Lygend Rp14,8 Triliun Segera Beroperasi

Fasilitas smelter nikel dengan teknologi hidrometalurgi high pressure acid leach milik PT Halmahera Persada Lygend ditargetkan commissioning pada Desember 2020.

Direktur Halmahera Persada Lygend Tonny Hasudungan Gultom mengatakan bahwa smelter tersebut nantinya akan memproduksi mixed hydroxide precipitate (MHP) sebanyak 365.000 ton dan turunannya nikel sulfat sebanyak 246.750 ton, serta 31.800 ton kobalt sulfat. Kapasitas inputnya mencapai 8,3 juta ton bijih nikel.

“Saat ini kami memang sedang konstruksi. Kalau lancar, mudah-mudahan¬†commissioningkami lakukan pada akhir tahun,” ujar Tonny dalam webinar, baru-baru ini.

Harita Nickel telah memiliki smelter dan telah beroperasi sejak 2016 sebagai dukungan untuk hilirisasi industri pertambangan. Industri pengolahan dan pemurnian dengan teknologi yang mutakhir pun sedang dibangun saat ini.

Konstruksi proyek ini telah dimulai sejak September 2018 dan nilai investasinya mencapai US$1,06 miliar atau setara Rp14,8 triliun. Proyek ini dimiliki oleh Harita Group dengan kepemilikan 63,1 persen dan Ningbo Lygend Mining 36,9 persen.

Fasilitas pabrik yang terletak di Pulau Obi, Maluku Utara, tersebut terdiri atas unit high pressure acid leach (HPAL) dan fasilitas penunjang, antara lain unit pembuat asam sulfat, unit penyedia kapur dan lime milk, pembangkit listrik, unit penyedia air, fasilitas penanganan limbah slurry HPAL, dan pelabuhan.

Menurut Tonny, pembangunan proyek HPAL ini masih menghadapi sejumlah tantangan. Salah satunya, terkait dengan dukungan pemerintah dalam penempatan limbah slurry HPAL yang belum jelas. Hal ini memengaruhi operasional HPAL.Sumber: Bisnis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *